Investasi Emas, Investasi Menguntungkan yang Anti Ribet

By HAERIAH SYAMSUDDIN - Monday, March 04, 2019


Asyik, beli emas lagi ... ” pekikku kegirangan di senja hari itu. Saat itu saya dan suami tengah menikmati hidangan makan petang dengan segelas teh hangat dan biskuit coklat berbalut choco chip.

Alhamdulillah, suami baru saja  mendapat rezeki tak terduga, rezeki nomplok. Ternyata, honor pemateri yang tempo hari didapatkannya belum men-cover honor keseluruhan. Masih ada honor lain yang memang telat dibayarkan panitia karena adanya kendala administrasi.

“Emas mulu. Tanja tommoko aji-aji bugis” jawab suamiku. Tanja tommoko aji-aji bugis artinya kurang lebih “ Kamu sudah seperti haji-haji Bugis.”

Yea, memang saya orang Bugis” timpalku kegirangan. Kalau sudah ngomong kayak gitu, hawa-hawanya suami menyetujui keinginanku untuk membeli emas. Alhamdulillah.

Sebagai seorang perempuan, adalah wajar  dan sudah sunnatullahnya bila menyukai perhiasan, termasuk emas. Bukankah perempuan memang diciptakan senang berhias, senang berdandan, dan tentu saja senang bila dipuji cantik. Nah, salah satu cara agar cantik adalah dengan menggunakan perhiasan, khususnya yang terbuat dari emas.

Kalau saya pribadi, sebenarnya tidak terlalu menyukai perhiasan. Sebagai perempuan yang dulunya agak tomboy, saya justru lebih suka tampil apa adanya. Yang penting sudah pakai pelembab wajah dan bedak sebagai hiasan untuk wajah. Itu aja sih, alat perangku tuk melawan panasnya sengatan matahari. Maklum, dulu mah saya anaknya nekad. Biarpun mentari bersinar garang, tetapi kalau lagi pengen keluar rumah ya pergi aja. Gak peduli, biar gosong yang penting tetap keceh. *eh.

Tak heran, zaman masih single dulu dan sebelum ikutan ngaji, saya lebih suka tampil berkaos oblong  plus bersandal jepit. Bahkan, saat ke kampus, saya lebih suka memakai kemeja plus sepatu kets kesayanganku. (Maksudnya, di-eman-eman karena sepatu cuma satu-satunya, hihihi)

Iya sih, sesekali saya juga berhias dan memakai emas perhiasan. Itupun kalau diajak kondangan sama Mama atau tante. Lumayan, bisa numpang makan enak. Hehehe. Namun, hanya bertahan beberapa saat karena kemudian saya akan melepaskan atau menghapus hiasan itu lalu kembali menjadi Haeriah yang segitu-gitu aja. Apa adanya tanpa tambahan pemanis buatan atau zat pengawet lainnya. Hehehe.

Masih teringat jelas godaan teman-teman cowokku kala itu ketika melihatku tampil sedikit feminim, pakai rok panjang. Maklum, saat kuliah dulu, ketika waktu ujian tiba para mahasiswi diwajibkan memakai rok, tak boleh bercelana panjang.

Ups, ternyata kamu perempuan, to?”

Waduhhhh.


Memilih Investasi Emas

Lha, kalau begitu mengapa saya suka membeli perhiasan emas? Jadi gini, sebagai seorang perempuan Bugis, saya juga mewarisi kebiasaan-kebiasaan yang dianut turun temurun oleh keluarga besar kami. Nah, salah satunya adalah kebiasaan mengoleksi emas.


Bagi sebagian orang Bugis (setidaknya, ini yang saya lihat dari keluarga besarku yang merupakan Bugis dari Wajo), emas merupakan investasi yang paling digemari. Selain karena lebih mudah dijual, harga jualnya juga lebih stabil.

Tak heran, bila seringkali kita dapati perempuan-perempuan Bugis yang bersolek dengan koleksi emasnya. Keglamoran mereka terlihat, terutama saat menghadiri pesta, di antaranya pesta pernikahan.  Berbaju khas dengan warna dan model yang bling-bling  plus seperangkat emas yang melingkar mulai dari ujung rambut hingga ke ujung kaki.  Saking banyaknya, kerap mereka  dijuluki sebagai toko emas berjalan. Alih-alih kagum, yang terbetik dalam benakku kala itu adalah alangkah ribetnya memakai perhiasan sebanyak itu. Belum lagi risiko yang harus dihadapi. Bagaimana kalau bertemu orang jahat. Ihhh, seram.

Wow, penampakan haji-haji Bugis di pesta pernikahan. Sumber gambar di sini

Sebagai orang Bugis, kebiasaan ini kemudian disalurkan Almarhum Bapak kepada Mamaku. Mama yang bukan orang Bugis harus “merelakan” dirinya dihiasi dengan balutan emas. Kebetulan, saat Bapak masih hidup, kehidupan kami boleh dibilang serba berkecukupan. Setiap kali ada rezeki lebih, Bapak dan Mama selalu membeli emas. 

Tak heran, bila Haeriah kecil juga sering berdandan bak haji-haji bugis. Saya ingat sekali, saat itu memiliki gelang, kalung, anting-anting, serta cincin dengan insial huruf R, yang berarti nama kecilku, Ria. Belum lagi perhiasan mamaku yang juga lengkap dengan insial huruf H, yang merupakan huruf awal nama mamaku. Bahkan, Bapak Rahimahullah juga mempunyai cincin emas besar yang lumayan bisa bikin orang benjol kalau kena tonjok, hehehe. 
*Psst, saat itu kami belum tahu kalau laki-laki muslim dilarang mengenakan perhiasan emas. 

Emas itu ringan dibawa dan bisa dipergunakan sebagai perhiasan. Bukan hanya itu, nilai jual kembalinya juga lebih stabil serta sangat mudah jika ingin dijual kembali. Bandingkan dengan benda lain seperti tanah, rumah, atau lainnya. Butuh waktu untuk menjualnya.” Demikian alasan Almarhum Bapak jika ada yang bertanya mengenai investasi yang dipilihnya.

Kisah Tentang Bapak Rahimahullah lainnya


Dan, terbukti ..., ketika  Bapak sakit dan satu persatu harta benda kami harus dijual untuk biaya pengobatan beliau, emaslah barang yang paling mudah dijual dibanding motor maupun tanah milik Bapak. Tak perlu susah payah diiklankan dan tak perlu susah payah ditawarkan ke orang-orang. Cukup dibawa ke toko emas atau tukang beli emas yang banyak berjejer di jalan. Praktis, gak pake lama dan ribet.

Dengan alasan yang sama itulah mengapa saya juga lebih memilih berinvestasi dengan emas. Daripada membeli handphone terbaru, baju-baju keren, atau sepatu dan tas lucu, saya lebih suka mampir ke toko emas dan membeli satu atau dua gram emas. Ibarat kata pepatah, "Sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit". Meski hanya membeli satu gram, tetapi kalau banyak kan lumayan. Hehehe.

Kebiasaan ini sebenarnya telah saya lakukan sejak masih single. Alhamdulillah, saat kuliah saya sangat produktif menulis sehingga honor menulis sering saya tabung dan belikan emas. Tidak banyak sih, tetapi rasanya keren banget bisa membeli perhiasan dari hasil keringat sendiri.

Dan, kebiasaan ini terus terbawa setelah menikah. Meski akibatnya, saya sering diledek suami. Mungkin, karena beliau bukan orang Bugis jadinya jengah melihat istrinya minta beli emas melulu. Hehehe. 

Kepraktisan emas pun kembali saya buktikan ketika harus merelakan koleksi emasku dijual demi memenuhi satu kebutuhan. Meski emas itu dalam keadaan patah,  kusam, dan modelnya out of date, tetap saja harga jualnya sama dengan emas baru yang dijual kembali. Itulah hebatnya emas. Kebetulan, saya mengenal salah seorang penjual emas yang bersedia membeli kembali emas-emas bekas dengan harga yang sedikit lebih tinggi dari harga pasar.  

Beliau adalah penjual emas yang jujur. Terbukti, saat menilai permata yang ada pada cincin yang kujual, penjual emas itu bilang kalau batu pertama yang menjadi hiasannya adalah batu permata asli. Dia pun bersedia membeli dengan harga yang pantas. Padahal, saya malah mengira kalau batu permata itu hanyalah batu-batu permata biasa.

Selain emas perhiasan, saya juga sempat memiliki logam mulia (LM) yang diproduksi oleh Antam. Qadarallah, semuanya juga sudah habis terjual. Saya masih ingat, dulu belinya langsung di kantor Antam Makassar. Maklum, saat itu sepertinya kehadiran LM belum marak seperti sekarang sehingga penjualannya pun terbatas.

Dan, bagi teman-teman yang ingin memiliki LM, ternyata kini tidak hanya dijual di Antam, lho. Benda berharga ini juga sudah bisa dibeli di market place, salah satunya ada di Tokopedia.  Apalagi, saat ini Tokopedia  tengah mengadakan program Promo Mantap Tokopedia dan Tokopedia Tap Tap Mantap. Jadinya, bisa dong beli di Tokopedia aja. 



Meski menyukai emas, tetapi suami selalu menyempatkan diri untuk menyelipkan petuahnya. "Boleh saja membeli dan memiliki harta (maksudnya emas). Namun, hati tak boleh terpaut padanya karena sesungguhnya semua itu adalah titipan dari Allah. Jadi, ketika Sang Pemilik Titipan mengambilnya kembali, tak ada hati yang berduka terlalu dalam dan rasa tak terima akan semua yang terjadi."

Insya Allah, doakan Istrimu ini agar meski suka membeli emas, tetapi tidak sampai cinta mati pada benda mati tersebut. Lagian, enakan juga cinta pada Mas Suami daripada Mas Emas. Iya, kan?

  • Share:

You Might Also Like

35 komentar

  1. Iyelah bun wkwk, masku (suami) berkilo-kilo lebih mahal daripada mas yg cuman gram-an wkwkwk. Tapi emang dari jaman aku kerja aku selalu nabung emas sampe skrg. Aman banget sih malah cenderung naik harga beli & jualnya. Jadi emang lebih aman nabung emas daripada nabung uang (karena bakalan kena inflasi)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyik, ternyata saya gak sendirian mengoleksi emas. Btw, jangan lupa bayar zakat perhiasannya ya, Dek....

      Delete
    2. emas perhiasanku dan emas batanganku belum masuk zakat bun, masih receh banget wkwkwk. ada itungannya kan itu, tapi aku lupa totalannya berapa, heu ~

      Delete
  2. Setuju mb untuk investasi emas krn klu mndadak damgdut bth duit gk ribet unyuk mncairkan. Hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar banget, Mba. Gak usah pusing-pusing nyari pembelinya.

      Delete
  3. Bugis dan Madura ada kemiripan kata suami saya, salah satunya kemiripannya adalah kesukaan mengumpulkan emas, pakaian adat madura aja ada hiasannya kalung dinar, hehe... dan saya, meski bukan orang asli madura, tapi karena bahasa sehari-hari masyarakat daerah tapal kuda Jawa Timur adalah madura, ya saya disebutnya tetap orang madura sama suami. Ok-laaah... hehe... saya sih belum pernah berinvestasi emas, tapi dapat "diwarisi" perhiasan sama ibu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, saya juga baru tahu kalau Madura punya kebiasaan yang mirip dengan Bugis. Masya Allah, Senangnya bisa dapat warisan perhiasan dari orang tua. Alhamdulillah, ya, Mba.

      Delete
  4. Aku punya eMas 80 kg Mbak di rumah...Mas Pramono kwkwkw
    Memang ya investasi emas itu mudah dan menguntungkan. Tapi ya memang mesti hati-hati jika hilang.
    Temenku ditinggal pergi ke luar kota, sekotak brankas isi perhiasan dibongkar pencuri karena rumah kosong..duh
    Wah enak sekarang ya beli LM bisa di Tokopedia juga. Mudah jadinya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Risiko juga sih kalau menyimpan banyak perhiasan di rumah. Jadinya, was was setiap kali meninggalkan rumah.Tetangga kemarin juga ada yang kena musibah, rumahnya kemasukan maling dan berhasil membawa koleksi emasnya yang seabrek. Untungnya, malingnya langsung ketangkap karena ternyata orang dalam.

      Asyik ya Tokopedia udah jual LM juga. Bisa jadi alternatif belanja di sana.

      Delete
  5. Setuju banget mbak. Nabung emas emang Salah satu bentuk investasi ya karena nilainya yg cenderung stabil bahkan selalu naik. Ternyata Di tokped juga bisa beli emas ya. Baru tahu saya Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harga emas memang cenderung stabil dibanding investasi yang lain. Iya tuh, Tokped udah jual emas juga

      Delete
  6. Ehem ehem... Enakan cinta mas suami atau mas emas, hihihi pertanyaan yang menggelitik mbak... Iya nih sering lihat selieweran di tokped ttg promosi emas, saya jadi pingin juga nyobain promonya, makasi mbak infonya ya....

    ReplyDelete
  7. Setuju sih, investasi emas memang stabil dan gak perku urus persyaratan apa-apa. Aku juga pengin mulai nih, kalau enggak habis buat jajan mulu jadinya invest lemak deh, wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ampun dah invest lemak. Ini mah problem saya juga....suka jajan.

      Delete
  8. Untuk infestasi emas memang menjadi polihan terbaik, ya mbak. Saya pun diajarkan begitu oleh orang tua saya. Kalo suami nganjuri emas batangan aja. Biar gak di pamerin katanya. Haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu punya Logam Mulia, tetapi rasany lebih nyaman dengan emas perhiasan.

      Delete
  9. Sama, ini pesan ibu mertua dan ibu saya sendiripun sama. Simpan uang mu dalam bentuk emas, mudah jual dan pasti naik. Insyaallah sedikit demi sedikit semoga bisa menambah simpanan untuk masa depan anak-anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mba. Dibeliin emas sedikit demi sedikit. Insya Allah nanti jadi bukit.

      Delete
  10. Wah jadi terinspirasi juga nih untuk invest emas...yg ada di rumag baru Mas suami :D

    ReplyDelete
  11. Mba Ria.. Ak baru tau bu haji kalungnya sampe banyak banget kyk getu ya.. Sumpah sy baru tau.. Ndeso sy deh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak semua bu haji kayak gitu, kok. Tenang aja...

      Delete
  12. Jujur nih bun aku termasuk yang gak suka sama emas. Emas yang mahar pun masih tersimpan saja dilemari beserta kotaknya hehe. Aku cukup cincin nikah sama jam tangan udah deh. Tapi emang kalo buay investasi lebih menjanjikan dan gampamg dijualnya yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya, saya juga tidak terlalu suka dengan perhiasan, termasuk emas. Hanya saja, sebagai investasi emas lebih nyaman ketimbang barang lain.

      Delete
  13. alhamdulillah, aku juga punya mas 60 kg...merknya "mas suami" hehehehehe. Tapi ibu aku juga suka nabung dalam bentuk emas, alasannya sama, kalo ada kebutuhan cepat dijualnya sehingga kebutuhan dapat segera teratasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar Mba, itulah salah satu kelebihan emas. Btw, Mas Suaminya gak boleh dijual, lho, hehehe

      Delete
  14. Kaya orang2 di kampung saya mba, suka investasi emas. Mudah di jual lagi dan harganya gak jatuh seperti beli barang eletronik.

    ReplyDelete
  15. Heheh.. Benar mbak. Ini pula yang dulu pernah diingatkan mama mertua kepada saya dan suami. Lebih baik beli emas daripada barang2 aksesoris rumah. Krn saya jarang pake perhiasan, jdnya lebih senang beli LM. Investasi yg bagus sekali😊

    ReplyDelete
  16. Hhh, bisa ae Mb Ria ini. ��
    Iya ya, emas memang bisa langsung dijual tanpa harus ribet ngiklan saat kita membutuhkan.
    Cuman, menurut saya sih mbak.
    Seringkali emas itu terlalu sering menggoda saat sekali kita pernah memilikinya.
    Ya itu tadi, jadinya kalau ada apa2 berlebih, ingatnya Mas Masan Emas tadi, bukan yg lain. Hihi

    ReplyDelete
  17. suamiku ngajarin gini nih mbak, kalau investasi coba ke emas. buat simpen uang. tapi kalau bisa investasi ke yang lain juga.

    ReplyDelete
  18. Btw mbak Ria Bugis mana nih *kepo hehe.. dulu (waktu belum paham pentingya berinvestasi dengan emas) saya sempat heran juga sama budaya orang bugis yang suka bergaya dengan emas yang bejibun di tubuhnya.

    Kesannya jadi kayak "pamer" gitu tapi ternyata alasan dibalik orang bugis suka mengoleksi emas banyak karena investasi toh.

    ReplyDelete
  19. Sepokat mba
    Investasi emas enggak akan rugi krn harga emas cenderung naik
    Kalau aku lebih suka LM drpd perhiasan hehe

    ReplyDelete
  20. TOS dulu mba saya juga seneng investasi emas ini, tapi saya gak beli perhiasan karena Ndak suka make sih saya perhiasan emas yang nempel di tubuh saya cuma cincin kawin aja hehehe, aku biasanya beli emas Antam mba selain harga jual lebih stabil dan gak ada potongan2 macem2 belinya pun gampang

    ReplyDelete
  21. Wadaw, kalimat terakhir tep mantep banget, Bune. Itu sih tak tergantikan, yaaa ...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan meninggalkan jejak yang baik. Happy Blogging