Balada Roti Canai. Awalnya Tak Suka, Kini Malah Kesengsem

By HAERIAH SYAMSUDDIN - 1:13 pm



"Ini apaan?" tanyaku agak ilfill melihat selembar adonan tepung melebar yang telah dibakar diletakkan di piring kaleng dengan tiga jenis kuah yang berbeda di sampingnya.  Gimana gak ilfill, coba? Sudah  lembaran adonannya sama sekali tidak menarik (menurutku, lho), piringnya yang dari  kaleng aluminium mengingatkanku pada piring napi atau pasien di rumah sakit. Hufhh.


"Ini roti canai. Makanan khas dan kebanggaan Malaysia." suamiku buru-buru menjelaskan. 

Meski ilfill, saya pun memaksakan diri untuk merobek sedikit roti tersebut. "Rasanya aneh, kayak makan kertas.

"Coba dimakan dengan kuahnya. Enak, kok" bujuk suamiku lagi. Terlihat, ia sangat menikmati roti canai yang ada di depannya.

Saya pun mencoba satu persatu kuah yang ada di piring tersebut. Rasanya kok aneh. Kayak ada nehi-nehi-nya gitu alias berasa Bollywood mode on.

"Lha, inikan makanan khas India juga. Kayaknya di Arab juga ada" jelas suamiku menjawab tanyaku barusan.

"Ya, sudah kalau tidak suka. Kamu coba nasi lemak aja, ya? Kalau yang ini pasti Kamu suka." Suami kemudian memanggil abang-abang pelayan kedai makan yang kami tempati bersantap pagi itu. Suami kemudian memesan nasi lemak, sementara sisa roti canai-ku dipindahkannya ke piring yang ada di hadapannya. Yess, beliau yang menghabiskan sisa canaiku. 

Itulah pengalamanku  ketika pertama kali melihat dan menyantap roti canai. Saat pagi hari, ketika semalam tadi kami sekeluarga tiba di negeri jiran untuk menetap di sana selama waktu yang belum bisa diprediksi (nyatanya, kami menetap di sana selama 3 tahun). 

Bagi lidahku yang terbiasa dengan kuliner khas Bugis Makassar, rasa dan penampakan roti canai cukup aneh. Karena kesan pertama tidak menggoda, selanjutnya saya pun enggan memesan roti ini meski setiap kali itu pula harus menyaksikan suguhan suamiku menikmati hidangan tersebut dengan nikmatnya. Suamiku telah menetap selama setahun lebih dulu sehingga lidahnya telah terbiasa dengan kuliner tersebut.


Meski suami dan anak-anak bisa "berdamai" dengan rasa roti canai, tetapi tidak denganku. Dan, ketika saya dan anak-anak memutuskan untuk kembali menetap di tanah air pada tahun 2013, rasa roti canai belum juga bisa berdamai dengan lidahku. 

Dan, ketika di tahun 2016 kami kembali menetap di Malaysia (meski di negeri yang berbeda), mula-mula saya masih belum bisa jatuh cinta pada canai. Namun, entah mengapa, setelah beberapa lama berselang kok sepertinya ada rasa kangen pada adonan roti yang dibakar tersebut.

"Makan canai, yuk..." ajakku pada suami di suatu siang yang terik. (Negeri yang kutempati saat ini adalah Terengganu, sebuah daerah pesisir pantai. Jadi, jangan heran kalau udaranya lumayan panas)

"What, canai? Gak salah dengar?

"Iya..."

"Ampun deh, mana ade orang makan canai siang-siang begini. Canai tuh tuk makan pagi atau makan petang. Lagian, kenapa tiba-tiba mau makan canai. Bukannya Kamu gak suka?" tanya suamiku keheranan.

"Gak tahu, pokoknya mau makan canai aja. Ya udah, kalau gitu ntar sore kita ke kedai canai."

"Sip...siapa takut"

Sorenya, kami pun menuju kedai makan yang menjual canai. Kata suami dan anak-anak, roti canainya top deh. Anakku paling suka canai keju sementara suamiku lebih suka canai telur. Nah, saat itulah saya juga baru tahu kalau ternyata canai tuh ada beberapa varian-nya. Ada yang original (orang-orang lebih sering menyebutnya "roti kosong"), ada canai cheese dan canai telur.

Canai telur yang nyummi


Betul kata suami dan anak-anak, rasa roti kosong maupun canai cheese dan telurnya enak banget. Apalagi, kuah sambalnya juga mantap. Kata suami, kedai ini milik orang Arab, jadi mungkin itu yang menyebabkan rasa canai-nya agak beda dengan yang lain. 

Satu hal yang menyebalkan, pelayanannya lelet banget. Jadi disarankan buat yang kelaparan, lebih baik cari kedai lain deh. Bukan apa-apa sih, takutnya kalian pingsan kelaparan duluan gara-gara pesanannya gak juga keluar. Hehehe.


Sayangnya, kedai ini tak bertahan lama. Dengar-dengar, terkendala masalah izin karena pemiliknya bukan warga tempatan. Setelah ditutup, beberapa lama kemudian dibuka lagi tapi sepertinya pemiliknya bukan yang dulu karena pelayannya beda dan rasanya juga beda. Qadarallah, kedainya tutup juga dan hingga kini belum dibuka kembali.


Sejak itu, saya mulai suka dengan roti canai. Dari tidak suka menjadi kesengsem, hehehe. Biasanya, kami menikmati  canai saat petang di Rasa Village MyDin Mall, adapun kalau pagi cukup di kedai dekat rumah. Roti canai, kuliner khas Malaysia yang murah meriah dan nyummi. 

Ah, Canai. Ternyata saya  butuh waktu lama untuk bisa jatuh hati padamu.

  • Share:

You Might Also Like

37 komentar

  1. Ada nehi-nehi-nya...hihi. Keponakan saya sekarang juga di Malaysia, katanya juga aneh pas baru makan menu khas Malaysia...roti canai gini juga banyak di Turki, kalau pakai sup kacang hijau hangat gitu lumayan. Mungkin Bun Hae harus bikin sendiri dan buka kedainya juga..hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketularan nenek nehi, Mak Eros di DT, hehehe.

      Ponakannya di Malaysia bagian mana? kali aja dekat, kan bisa kenalan. Btw, saya gak pintar masak jadi gak mungkinlah buka kedai makan. Saya jadi pengunjung kedai makan aja, ah.

      Delete
  2. Giliran udah suka, tempatnya malah tutup ya bun, hihi ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mba. Kalau lewat kedai itu, saya sering berharap kedainya buka kembali.

      Delete
  3. Hidup di negerinya upin ipin harus menyesuaikan makanan ala mereka ya, mbak. Di tempat saya makan roti dikasih kuah belum umum ya .. hehe. Jadi pengen ikutan nyoba ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, Mba. Dicoba aja, lama-lama nanti akan terbiasa.

      Delete
  4. Bungkusssss transfer ke indonesia, saya makanan apa aja dimakan asal halal wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. keburu basi, mba Rini. Mending mba Rini terbang ke sini aja, ntar ditraktir canai, deh.

      Delete
  5. Si bungsuku juga sejak cicip roti canai di Medan dulu jadi favoritnya sampai sekarang.

    ReplyDelete
  6. Aku jaranggggggg banget makan roti canei mba soalnya termasuk roti yang susah di dapat udah gitu harganya mahal lagi hahahha. Tapi kalau aku udah langsung suka sih roti canei waktu pertama kali coba. Waktu itu ada temen orang arab bawa ke sekolah. Langsung suka ama rasanya. Tapi jujur ya penampakannua bener nggak menggoda hihihi

    ReplyDelete
  7. Mbak Haeriah ini kebalikanku. Kalau aku dr awal lgs doyan malahan suka banget. Mau yang asli yang dimakan sama kare atau yg udah dimodif selera lokal semua aku doyan. Dan nurun bangt sama anak-anakku. Kadang aku beli yg frozen, Mbak. Jadi tinggal ngagetin aja

    ReplyDelete
  8. Saya termasuk orang yang tidak berani mencoba makanan yang sedikit asing. Kayaknya perlu coba canainiiih, biar jadi makin beragam alternatif kudapannya, hehe

    ReplyDelete
  9. Aku suka roti canay. Malahan yg di Malaysia lebih enak drpd canay di sini. Jadi kalau kebetulan kami ke Malaysia, saya beli tuh frozen canay, bawa ke Bandung. Hehe...

    ReplyDelete
  10. Aku suka canai tapi yang kosong dan dimakan begitu saja. Lidah ini rasanya masih butuh waktu untuk menyesuaikan juga kalau harus menikmati canai beserta kuahnya. Dududu, rasanya menurutku sih nggak nyambung ya, Bun. Ah, biasalah. Lidah ini rasanya lebih cepat menyatu dengan mie ayam, bakso, atau cireng, hahaha ...

    ReplyDelete
  11. Kirain itu makanan khas India, hehe di Malaysia ada ternyata. Saya juga lihat tampilannya kurang menarik, ternyata kuahnya yang bikin enak, ya 😊

    ReplyDelete
  12. Roti canai sama Roti Cane itu sama nggak sih mba? Roti cane kan khas india itu. Kalo canai ini khas malaysia yah.. hmm di Bandung ada nggak yah? Penasaran ingin nyoba, semoga buka cabang di indo nih segera heheh

    ReplyDelete
  13. Kalau saya sama makanan jarang nolak, apalagi kalau harganya murah... kalau mahal mikir-mikir dulu mau makan, takut ntar jadi ketagihan, bisa repot dompet saya, hehe...
    Eh, ini apa sama dengan roti maryam ya, Mbak. Kalau roti maryam anak-anak lumayan suka.

    ReplyDelete
  14. Makan apa aja boleh la yang penting halal heheh

    ReplyDelete
  15. Roti canai itu enak bangeet. Dulu jamannya kuliah ada matkul namanya inovasi dan bisnis, jualan aku sama teman2 cilok dan roti canai ini. Laris manis tanjung kimpul. Omset 2 hari 9 juta, wkwk. kaya raya kita wkwkwk ~ Ku kangen jadinya sama roti canai heu ~

    ReplyDelete
  16. kalau di Indonesia kan kadang ada, tuh yang jual roti canai. Kira-kira rasanya sama, gak, yaa dengan yang di malaysia atau yg di arab??? belum pernah nyoba, sih.

    ReplyDelete
  17. roti canai itu awalnya agak aneh. tapi lama-lama enak. enaknya gimana yaa... hmmm susah diungkapkan dengan kata-kata. wkwkwk

    ReplyDelete
  18. Saya pertama kali mencicipi canai saat tugas ke Banda Aceh. Pas lokasinya dekat tempat kos dan jadi tempat nongkrong pekerja dari luar daerah. Sejak itu, saya suka kangen roti canai. Tapi sayang di Bandung belum menemukan penjual canai seenak di Aceh. Kuahnya saat itu hanya satu macam kuah kari saja.

    ReplyDelete
  19. Jadi penasaran samarasaroti canai, kalau di Indonesia belinya dimana ya bun?

    ReplyDelete
  20. Hihihi, akhirnya jatuh hati ya Mbak pada canai ini..
    Aku kenal canai pertama kali waktu tinggal di Langkat, Sumatera Utara, karena di sana banyak keturunan India..jadi gampang nyari makanan ini. Dan dari awalnya ngerasa aneh eh lama-lama doyan juga.
    Sekarang sering beli yang frozen di supermarket atau beli yang segar di beberapa bakery yang sedia di Jakarta

    ReplyDelete
  21. Waah...saya masih blm bisa makan roti canai..waktu haji saya selalu diberi makanan tersebut yg dimakan dg yogurt, tp teman2 sekamar aja yg makan. Saya ga suka...hehe

    ReplyDelete
  22. Saya belum pernah makan roti canai, euy. Mirip gak rasanya dengan roti Maryam?
    Soalnya kalo roti Maryam mah favorit saya.
    Trus penyajian canai emang selalu di piring napi begitu ya? Hehe
    Judul tulisan ini mirip dengan filosofi orang Jawa: witing tresno jalaran soko kulino (suka karena terbiasa)

    ReplyDelete
  23. kalo aku makan pertama kali
    pas kerja di jakarta dulu mb
    yaaaa agak aneh awalnya

    tapiiii
    setelah beberapa kali
    apalagi pake dicocol kuahnya itu
    ehh kok nagih
    eh kok gak bisa berhenti ngunyah

    ReplyDelete
  24. Cinta bukan pada pandangan pertains ya mba. Tapi bisa juga terpengaruh anak Dan suami yang demen Sana Canai Neni nehi itu. Thx Sdh infonya jd tahu varian canai...

    ReplyDelete
  25. Nehi ... nehi ... ingat sinetronnya Mak Eros, nehi kan? Hahaha...
    Betul juga yah, bentuknya aneh dan sangat tidak mengundang selerah, tapi kayaknya saya suka. Semua roti-rotian apalagi yang dibakar saya suka.

    ReplyDelete
  26. Wah saya jadi penasaran sama rasa dan variannya
    Saya belum pernah makan canai nih
    Itu harus sepaket sama kuah gulainya ya?

    ReplyDelete
  27. Aduh Kakkk... kemarin waktu ke KL dan terengganu belum sempat mencicipi. Harus segera balikkk

    ReplyDelete
  28. Setelah kehilangan baru menyukai y mb
    Canai sama kek maryam g sih mb
    Kok sekilas mirip

    ReplyDelete
  29. Mbak Hae... Saya senang banget dgn makanan ini. Kebetulan di Pontianak banyak yg jual. Saking senengnya dafi kecil..waktu walimahan saya..ini menjadi salah satu menu yang dihidangkan buat para tamuπŸ˜€

    ReplyDelete
  30. Wahhh.. saya nih yang belum pernah ngerasain roti canai :D , jadi ga bisa membayangkan..

    ReplyDelete
  31. Roti canai ini favo aku banget mba. Jadi pengen icip langsung hehe. Btw emang bener yah, yg tadinya benci eeeh jadi cinta haha :)

    ReplyDelete
  32. Aku pun belum pernah makan roti cane mba. Mungkin emang penyajiannya pakek piring kaleng ya jadi kurang menarik. Mungkin kalo udah nyoba bisa juga jatuh hati aku hehehe

    ReplyDelete
  33. wah makanan favorit saya apalagi pake kari kambing, nyaamm. eh by the way apakah roti canai sama dengan roti prata mba?

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan meninggalkan jejak yang baik. Happy Blogging