Zina, Jalan Keburukan Yang (Berusaha) Dipoles Menawan

By HAERIAH SYAMSUDDIN - Wednesday, September 04, 2019


Beberapa hari ini, umat Islam dibuat resah dan marah dengan munculnya desertasi sampah yang berupaya menghalalkan zina. Sungguh, ini adalah sebuah musibah bagi umat Islam. Bagaimana mungkin, sesuatu yang sudah jelas hukumnya, baik ditinjau dari sudut agama maupun adat budaya Indonesia, kemudian dicarikan dalil untuk membenarkannya. Ibarat sarang laba-laba, dalilnya berupaya dipoles agar terlihat indah dan kokoh, tetapi sesungguhnya sangat lemah dan rapuh.  
Tentu saja kita semua tahu dan meyakini, bahkan kata Wasekjen MUI, Ustaz DR. Zaitun Rasmin, anak kecil juga tahu bahwa zina itu merupakan sesuatu yang dilarang. Zina yang secara umum juga kita ketahui bersama apa maknanya, yakni bertemunya dua kelamin yang tidak didahului oleh ikatan pernikahan. 
Zina yang merupakan salah satu dosa besar dalam Islam berupaya dipoles menjadi halal. Ini bukan saja mengajak manusia untuk berbondong-bondong mengerjakan zina, tetapi juga sudah dengan sangat congkaknya menantang Sang Maha Perkasa, Allah Subhanahu wa Ta’ala.
Padahal, jangankan sampai kepada perbuatan zina, mendekatinya pun sudah sangat dilarang. Allah Azza wa jalla berfirman, yang artinya:
Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.” (QS Al-Isrâ’ [17]: 32)
Dalam ayat lain, Allah Azza wa Jalla juga berfirman,
Dan orang-orang yang tidak menyembah ilah yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa (nya), (yakni) akan dilipatgandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina." (QS Al-Furqân[25]:68-69)
Adapun hukuman bagi para pelaku zina, juga telah disebutkan ganjarannya oleh Allah dan Rasul-Nya.
Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali dera, dan janganlah belas kasihan kamu kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman.” (QS An-Nûr [24]:2)
Para ulama mengatakan, “Sanksi ini diberikan kepada  perempuan dan lelaki yang berzina jika keduanya belum menikah. Adapun bagi yang telah bersuami/beristri atau pernah menikah maka keduanya dirajam (dilempari) dengan batu hingga mati.
Demikianlah, dapat kita bayangkan betapa buruk dan tercelanya perbuatan zina itu. Sesuatu yang sudah diketahui bersama keburukannya, tetapi ada sekelompok anak manusia yang sangat lemah dan bodoh yang dengan congkaknya berusaha menentang hal tersebut. Sungguh, kalian adalah seburuk-buruk manusia kecuali setelah bertaubat.
Berikut beberapa keburukan zina, sebagaimana dilansir dari almanhaj.or.id (08/09/2012).

1. Mendapatkan Murka Allah Azza wa Jalla

Berzina merupakan salah satu dosa besar yang tentu saja akan mengundang murka Allah Azza wa Jalla bagi siapa saja yang berani melakukannya. Qadarallah, di zaman ini semakin banyak yang berani melakukan hal tersebut. Naudzubillah min dzalik.


2. Merusak Nasab Keturunan


Perzinahan akan merusak nasab manusia. Bayangkan ilustrasi berikut, seorang istri berzina dengan laki-laki lain dan di kemudian hari melahirkan seorang anak. Tak seorang pun yang tahu, kecuali si istri bahwa  anak tersebut bukanlah anak dari suaminya. Beberapa tahun kemudian, si anak besar dan menikah. Tahukah siapa pasangan anak tersebut? Ternyata, anak dari laki-laki yang pernah berzina dengan ibu pasangannya. Jika sudah begini, bagaimana nasab tidak dikatakan rusak?


3. Dicabut Keimanannya

Dari Abu Hurairah Radhiallahu anhu, 
"Barang siapa yang berzina atau meminum khamr maka Allah mencabut keimanan dari orang itu sebagaimana seorang menusia melepas bajunya dari arah kepalanya." (HR Al Hakim)

4. Menghilangkan Sifat Wara’

Wara secara sederhana artinya meninggalkan perkara haram, syubhat atau perkara mubah yang berlebih-lebihan. Keutamaan wara disebutkan,
"Keutamaan menuntut ilmu itu lebih dari ibadah dan sebaik-baik agama kalian adalah sifat wara." (HR At Thabrani)

Perbuatan zina ini akan menghilangkan sifat wara seseorang, padahal sifat ini sangat terpuji. Bagaimana mungkin seseorang bisa wara, sementara ia telah mengerjakan sesuatu yang telah disepakati keharamannya?

5. Merusak Kehormatan dan Harga Diri

Para pezina adalah mereka yang telah merobek-robek kehormatan, harga diri, dan kesucian, serta menjatuhkan dirinya pada lubang kenistaan. Nama baik pun hilang dan berganti dengan al khabîts, sebuah gelar yang sematkan buat para pezina.

Zina tidak hanya menghancurkan kehormatan dan harga diri pelakunya, tetapi juga orang lain, termasuk keluarganya sendiri. 

6. Menghilangkan Cahaya di Wajah dan Hati 

Para pezina tidak akan memiliki cahaya di wajah dan hatinya. Hal ini disebabkan dosa-dosa menumpuk yang telah dilakukannya. Cahaya hanya akan diberikan dan nampak pada wajah-wajah yang senatiasa melakukan ketaatan dan menjauhi kemaksiatan.

7. Hidupnya Tidak Tenang


Allah Subhanahu wa Ta’ala akan memberikan kegelisahan di hati para pezina. Mereka akan senantiasa gelisah, waswas, dan tidak tenang dalam hidupnya.  Semua itu akibat perzinahan yang dilakukannya.


8. Menghilangkan Kewibawaan 

Wibawa akan dicabut dari diri para pezina. Manusia memandangnya sebagai pengkhianat. Tidak ada seorangpun yang bisa mempercayainya mengurusi anak dan istrinya

9. Mendorong Pelakunya Kepada Kedurhakaan yang Lain


Karena telah berani menentang Allah, maka tentu tidak sulit bagi para pezina untuk melakukan kedurhakaan yang lain. Pezina akan berani berbuat kedurhakaan kepada kedua orang tuanya, memutus tali silaturrahmi, mendzalimi orang lain, termasuk menelantarkan istri/suami dan anak-anaknya.


10. Tersebarnya Wabah Penyakit Berbahaya


Lihat saja di beberapa negara yang melegalkan perzinahan, tingkat penyakit menular seksual berkembang begitu pesat. Yang paling fenomenal adalah HIV/AIDS yang sampai saat ini belum ditemukan obatnya dan penyebab utama penyakit ini adalah zina.

Demikian beberapa kemudharatan yang diakibatkan oleh perzinahan. Semoga Allah senantiasa melindungi dan menjauhi kita beserta anak cucu keturunan kita dari perbuatan zina tersebut. Aamiin.

Sebagai penutup, mari kita simak sebuah hadis yang sangat terkenal tentang seorang pemuda yang meminta izin kepada Rasulullah Shalallahu alaihi wa Sallam untuk berzina. 
"Suatu hari ada seorang pemuda yang mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Wahai Rasulullah, izinkan aku berzina!”
Orang-orang pun bergegas mendatanginya dan menghardiknya, “Diam kamu! Diam!”
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, “Mendekatlah.”
Pemuda itu pun mendekat lalu duduk.
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya, “Relakah engkau jika ibumu dizinai orang lain?”
“Tidak, demi Allah, wahai Rasul!” sahut pemuda itu.
“Begitu pula orang lain, tidak rela kalau ibu mereka dizinai.”
Lanjut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Relakah engkau jika putrimu dizinai orang?”
“Tidak, demi Allah, wahai Rasul!” pemuda itu kembali menjawab.
“Begitu pula orang lain, tidak rela jika putri mereka dizinai.”
“Relakah engkau jika saudari kandungmu dizinai?”
“Tidak, demi Allah, wahai Rasul!”
“Begitu pula orang lain, tidak rela jika saudara perempuan mereka dizinai.”
“Relakah engkau jika bibi – dari jalur bapakmu – dizinai?”
“Tidak, demi Allah, wahai Rasul!”
“Begitu pula orang lain, tidak rela jika bibi mereka dizinai.”
“Relakah engkau jika bibi – dari jalur ibumu – dizinai?”
“Tidak, demi Allah, wahai Rasul!”
“Begitu pula orang lain, tidak rela jika bibi mereka dizinai.”
Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam meletakkan tangannya di dada pemuda tersebut sembari berkata, “Ya Allah, ampunilah kekhilafannya, sucikanlah hatinya, dan jagalah kemaluannya.”
Setelah kejadian tersebut, pemuda itu tidak pernah lagi tertarik untuk berbuat zina." (HR Ahmad, no. 22211; sanadnya dinilai shahih oleh Syaikh Al-Albani.)

Wallahu a'lam bishshawab


*

#ODOPDAY3
#EstrilookOdopDay3

  • Share:

You Might Also Like

10 komentar

  1. Ya Allah Naudzubillah, mau dibawa keman negeri ini kalau yang sudah jelas hukumnya malah dicari-cari pembenaran. Ya Rabb lindungi negeri ini dan orang-orang yang didalamnya dari perkara seperti ini. Makasi bunda udah diingetin, direminder, tentang keburukan berzina, smeoga kita dan anak cucu kita terhindar dari perbuatan keji ini aamiin

    ReplyDelete
  2. Iya lagi viral ya, masalahnya dibawakan disertasi itu ke wilayah agama Islam yang sudah jelas sekali aturannya. Nggak ngerti apa sudah banyak segala petaka dan penyakit akibat zina itu hiks

    ReplyDelete
  3. Walaupun penulis disertasinya sudah minta maaf, tetap saja jadi pelajaran untuk kita semua. Kalau yg sudah jelas dilarang dlm kitab suci, kenapa harus dicari lagi pembenarannya?

    ReplyDelete
  4. Jujur saja saya belum baca beritanya. Hanya sekilas-sekilas melihat judulnya saja dan entah mengapa saya nggak minat baca. Cuma yang ngeri aja ngebayanginnya. Mau jadi apa negeri ini.

    ReplyDelete
  5. Sama kaya Mbak Damar. Saya juga belum baca berita ini secara seksama tapi asli deh ngeri banget baru dengernya juga. Sudah tingkat desertasi loh, ya. Sereem!

    ReplyDelete
  6. Aku juga kaget pas baca info soal desertasi yang konon ditulis itu mbak. Kok bisa nulis begitu ya. Apalagi ini karya ilmiah. Kalau salah jadi gimana nanti generasi yang membaca ya.

    ReplyDelete
  7. Naudzu billahi min zalik..

    Brtapa banyak kemudharatan yang diakibatkan oleh perzinahan yaa..
    Semoga Allah senantiasa melindungi dan menjauhkan kita beserta anak cucu keturunan kita dari perbuatan zina . Aamiin.
    Terima kasih sudah mengulas secara lengkap tentang ini Mbak
    Informatif artikelnya:)

    ReplyDelete
  8. Jangankan berzina, mendekatinya saja sudah tidak boleh di dalam Islam. Semua aturan itu memang untuk kebaikan kita sendiri kok. Ga pakai ditawar-tawar lagi, deh.
    Semoga kita bisa memulai gerakan anti zina dari rumah-rumah kita, meluas ke masyarakat kita dan pastinya sampai ke tingkat negara dengan mendukung peraturan yg kontra zina.

    ReplyDelete
  9. Yuni hanya membaca sepintas lalu berita mengenai desertasi mengenai hal ini. Hanya berharap semoga negeri ini tidak ditimpa azab yang pedih. Naudzu billahi min zalik.

    ReplyDelete
  10. Prihatin kenapa disertasi semacam ini yang harus dinaikkan ke jagad pendidikan ya mbak. Padahal sudah jelas, lebih banyak kemudharatan daripada manfaatnya.

    Semoga tak ada lagi, disertasi2 nyleneh dengan alasan apa pun untuk menghalalkannya.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan meninggalkan jejak yang baik. Happy Blogging