Serunya Menginap di J's Suite Southville City, Malaysia

By HAERIAH SYAMSUDDIN - Sunday, July 21, 2019

Gerbang masuk ke Southville City, Dengkil

Beberapa waktu yang lalu, mamaku berkunjung ke Malaysia sekaligus mengantarkan cucu keenamnya,  putri sulungku, hehehe.  Ini momen langka, lho. Jarang-jarang, mamaku mau melakukan perjalanan baru. Mungkin pengalaman umroh dan haji tahun lalu akhirnya membuat mamaku berani jalan ke tempat jauh seorang diri. 

Karena tempat tinggal kami jauh dari ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur, saya dan suami kemudian berencana untuk menginap beberapa hari di KL saat menjemput mama, sebelum pulang ke Terengganu. Kebetulan juga, mamaku sangat ingin bisa berfoto di depan Menara Petronas, landmark negeri indah ini. Beberapa tahun yang lalu, mamaku memang pernah ke Malaysia menghadiri pernikahan keponakannya dengan salah seorang pemuda melayu. Namun, saat itu mamaku hanya berkutat di seputaran hotel tempatnya menginap dan tidak sempat berkeliling ke sana ke mari.  

Untuk keperluan itu, saya kemudian mulai searching mencari tempat menginap yang nyaman untuk ditinggali sementara. Mula-mula saya mencari hotel, tetapi kemudian kepikiran untuk melirik homestay. Bukan apa-apa, kebayang kan kalau memilih hotel sementara jumlah kami keseluruhan lumayan banyak. Ada saya, suami, mama, dan tiga putriku. Dengan jumlah segini, mau ngambil berapa kamar di hotel?

Alhamdulillah, saya nemu aplikasi Airbnb dan mendapatkan banyak homestay yang ditawarkan dengan harga yang bisa disesuaikan dengan bujet. Mau yang murah, ada. Mau yang harga fantastic, juga ada.

Setelah berjibaku mencari yang sesuai, akhirnya keputusan jatuh pada J's Suite di daerah Southville City, Dengkil, Selangor. Dari deskripsi yang diberikan di aplikasi, homestay yang paling sesuai dengan bujet, murah tapi tidak murahan. Duh, semoga ekspektasi kami tidak jauh dari realitas yang ada nantinya.


Karena belum menjadi member Airbnb, suami pun akhirnya mendaftarkan diri. Lumayan ribet prosedur yang harus dijalani. Namun, kami sadar semua itu dilakukan demi keamanan dan kenyamanan, baik pihak host maupun guest. Kebayang kan kalau ada yang curang. Bisa habis barang-barang tuan rumah, apalagi kebanyakan fasilitas yang di-homestay tersebut harganya lumayan mahal. 

Usai mendaftar, ternyata suami mendapatkan bonus sebesar 120 RM sebagai reward melakukan transaksi pertama. Alhamdulillah, total bayaran selama 4 hari 3 malam (mulai pada 5-9 Mei 2019) yang tadinya lima ratus sekian (lupa pasnya) menjadi 300-an ringgit. Lumayan banget, kan?

Singkat cerita, kami pun berhasil menemukan homestay yang akan menjadi rumah tinggal sementara kami. Terus terang, saya agak waswas karena setelah melakukan booking, belum sekalipun kami berkomunikasi dengan host. Kebayang kan, udah jauh-jauh ke KL (butuh waktu 8 jam, lho) eh host-nya mendadak raib.

Untungnya, kekhawatiran saya  tidak terbukti. Sekitar pukul 12 siang, suami menelpon si empunya rumah dan beliau mempersilakan untuk masuk sekitar jam 15.00 (sesuai jadwal cek-in). Kebetulan, hari itu masih ada tamu yang menginap hingga pukul 12 siang. Jadi, setelah tamunya pergi, si tuan rumah bersih-bersih rumah dulu sebelum kami masuk. 

Sambil menunggu waktu check-in, suami ketemuan dengan beberapa orang teman kuliahnya di UKM (Universiti Kebangsaan Malaysia) dulu. Inilah salah satu alasan suami memilih homestay yang berlokasi dekat dengan daerah Bangi-Kajang. Kita bisa bernostalgia sekaligus udah kenal banget daerah ini. Jadi, kalau mau makan, udah tahu harus ke mana nyarinya. Hahaha, point-nya mah di urusan perut, hehehe.

Sekitar pukul 14 lebih sedikit, tuan rumah pun mengirim SMS. Katanya, kami udah boleh masuk. Tuan rumah sekalian memberikan map lokasi homestay sekaligus memberikan kode box safety yang harus kami datangi karena di sana tuan rumah meletakkan kunci rumah.

Gedung tempat pengambilan kunci

Area bagian bawah apartemen

"Lha, kita gak dijemput?" keluhku. Huah, saya paling risau kalau urusan nyari alamat. Lebih sering nyasar ketimbang tepat sasarannya. Hikz

"Gak masalah. Yang penting alamat dan informasinya lengkap" jawab suamiku. Beliau mah gak pernah nyasar kalau urusan beginian.

Sepanjang jalan menuju lokasi, kami kembali diajak bernostalgia. Kami melewati jalan-jalan yang dulu kami lalui jika hendak ke KLIA 2. Kami juga melewati kebun buah milik UKM, tempat kami panen rambutan dan sesekali nemu manggis atau langsat. Hahaha, berasa kebun sendiri.

Benar saja, akhirnya kami bisa berada di tempat tujuan tanpa kesulitan yang berarti. Dan, ternyata J's Suite tuh berada di sebuah apartemen Southville City. Apartemen tersebut mempunyai  28 lantai dan  letak homestay yang akan kami tempati selama 4 hari ini berada di lantai 20. 

Hikz, seketika saya merasa ngilu membayangkan akan menghabiskan hari-hari di lantai 20. Terlebih, ketika telah mengambil kunci dan kami diinformasikan kalau parkirannya berada di lantai 3. Oalah, kenapa gak di bawah aja parkirannya.

Namun, kerisauanku seketika menguap ketika telah berada di depan homestay. 

"Wow, keren. Tempatnya lumayan luas, kamarnya lapang dengan semua fasilitas yang disebutkan di Airbnb. "

Free snack and drink

Dapur dan Ruang Cuci

Seketika saya langsung suka dengan tempat ini. Masya Allah, homestay ini dilengkapi dengan tiga kamar tidur, dua kamar mandi (salah satunya berada di kamar utama), televisi, wifi, peralatan masak, kulkas, microwave, strika, snack, kopi dan teh sachet, serta setiap kamar dilengkapi dengan AC.

Kamar utama (lengkap dengan kamar mandi dalam)

Kamar kedua (maaf berantakan, keburu anak-anak naik)

Kamar ketiga

Saat menatap keluar jendela, terpampang pemandangan perumahan-perumahan lain serta kawasan yang sedang sibuk membangun dan di sisi sebelah kiri terlihat plaza tol  Southville City. Masya Allah, keren pokoknya.

Pemandangan dari jendela kamar utama

Plaza tol yang dapat terlihat dari sebelah kiri jendela kamar 


"Berenang...." celutuk dua anakku setelah kami mengatur barang-barang.

Rupanya, keduanya tidak sabar untuk segera cibang-cibung. Kebetulan tadi, jatah tempat parkir kita berada tepat di bawah kolam renang jadi anak-anak semakin tidak sabaran untuk berenang. Apalagi, besok sudah masuk hari pertama berpuasa sehingga hanya hari ini kesempatan mereka untuk berenang.




Karena suami penat, akhirnya saya yang menemani kedua putriku berenang. Letak kolam renang berada di lantai 5, jadi kami harus turun 15 lantai ke bawah. Saat itulah, saya menyadari ada sesuatu yang tidak biasanya. Ternyata, di apartemen ini tidak terdapat lantai 14. Jadi, setelah lantai 15, berikutnya adalah 13 A, kemudian lantai 13. 

Seketika saya teringat sesuatu. Sepertinya saya pernah membaca kalau angka 14 termasuk salah satu angka yang dikeramatkan oleh sekelompok orang. Kalau di barat, katanya, mereka senantiasa menghindari angka 13. Nah, rupanya pemilik apartemen ini menghindari angka 14 (belakangan saya tahu kalau ternyata bukan angka 14 tetapi 4 yang dikeramatkan, termasuk angka-angka yang terdapat unsur 4-nya karena di apartemen ini juga tidak ada lantai 4, tetapi 3 dan 3A)

Saat mengantar anak-anak berenang, saya sempat melihat ke bawah (saat melintasi jembatan yang menghubungkan apartemen A dan B). Alhamdulillah, di lantai dasar ada beberapa kedai runcit (toko kelontong) dan tempat makan. Insya Allah, kita gak bakal kelaparan deh tinggal di sini.







Ketika tiba waktu makan malam. kami pun turun. Rencananya pengen nyobain masakan yang disediakan di Restaurant Sultan, sebuah kedai mamak,  yang ada di bawah. 

Ternyata, makanan di restoran India (atau Pakistan)  yang dikenal juga dengan istilah kedai mamak ini rasanya enak-enak. Padahal, sempat berpikir kalau rasanya pas-pasan sebagaimana rasa di tempat lain. Hanya saja, harganya lebih tinggi dibanding tempat lain. Yah, ada rasa ada hargalah. Biar gak bolak-balik, saya sekalian beli beberapa potong ayam, daging, dan sayur buat persediaan sahur perdana nanti malam. Adapun nasi, saya bisa memasaknya di homestay karena tersedia rice cooker juga (saya juga sudah menyiapkan beras dari Terengganu, hehehe).

Esoknya, Mama dan putriku yang baru datang dari Makassar juga langsung terkesan dengan homestay yang kami tempati.

"Keren banget. Tahu kayak begini, gak usah nginap di hotel setiap kali kita ke KL" celutuk putriku. Maklum, selama ini jika ke KL, kami selalu nginap di hotel dan hanya mengambil satu kamar. Kebayang dong, sempitnya.

"Benar banget. Kalau di hotel, sebesar apa pun kamar yang diambil, tetap saja kita tidak sebebas di sini. Mana, kita bisa masak juga. Bagus tawwa..." mamaku pun tak mau ketinggalan berpendapat.

Saat kami mengajak mama makan di restauran Sultan, Mama langsung suka dengan roti naan plus ayam tandoori-nya.

"Enak banget..." kata mama yang kelihatan sangat menikmati hidangan yang ada di hadapannya.

Ya, Mama. Padahal, saya butuh bertahun-tahun untuk bisa suka dengan kuliner tersebut. Mamaku malah sekali nyoba langsung jatuh cinta. Tapi memang sih, roti naan di sini sedikit berbeda dengan yang biasa kami nikmati di Terengganu. Hm, kayaknya memang makanan di KL enak-enak, deh.


Kedai mamak Restaurant Sultan

Nunu memilih minuman di showcase kedai

Suasana malam

Roti naan dan ayam tandoori. Nyummi...


Kepengen sih ngajak mama makan dan mencoba berbagai menu khas tanah melayu ini. Qadarallah, waktunya kurang tepat, bulan puasa. Semoga lain kali mama bisa datang lagi dan bisa puas-puasin jalan plus makan-makan, tentunya.

Piring yang pecah saat dicuci

Alhamdulillah, puas rasanya bisa menghabiskan waktu berada di J's Suite homestay ini. Qadarallah, kami sempat memecahkan satu buah piring dan oleh pemilik, kami kenakan charge RM 5. Alhamdulillah, padahal sempat kepikiran kalo diminta banyak-banyak. Hufh.


Untung aja, saat itu kepikiran buat sewa homestay. Kebayang kan kalau nginap di hotel. Paling murah dapat 100 RM, itupun cuma ada 1 tempat tidur plus kamar mandi. Udah gitu, sempit dan gak bisa bebas bergerak.

Jadinya, ini pengalaman berharga kami. Besok-besok, kalau ada rezeki liburan ke tempat lain, pengen nyoba nyari homestay aja. Lebih puas, lebih nyaman, dan pastinya lebih murah. #halah, poin murahnya mah tetaeup... Ya, namanya juga emak-emak!!!!!

***
  

  • Share:

You Might Also Like

47 komentar

  1. Wah serunya yang lagi staycation di Hotel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Staycationnya di apartemen, mba. Di homestay...

      Delete
  2. seru banget bun kalau udah liburannya banyakan dan sewa homestay gini, bisa masak dan nyuci sendiri apalagi kalau lama, makasi loh bun referensi tempat nginepnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar banget, udah kayak rumah sendiri. Wah, sayang saya juga baru tahu enaknya nginap di homestay

      Delete
  3. Waw..ternyata di akrbnb bisa booking homestay juga ya..kalo di Malaysia menu makanannya lebih banyak yg halal ketimbang Singapura ya mbak..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar, dan kayaknya hargany juga lebih murah. Malaysia kan mayoritas muslim, jadi makanan halalnya bnyak dan sangt mudah didapat.

      Delete
  4. Wah, ternyata tempatnya oke juga. Kadang iya, sih, kalau di hotel sehari harganya lumayan. Ada free snack juga, biasanya welcome drink cuman air putih sama teh or kopi. Ada kolam renangnya juga. Sip, makasih udah kasih rekomendasi yang oke, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tempatnya oke banget, fasilitasnya jug mentereng. Keren dah pokoknya.

      Delete
  5. enak nih berkunjung ke negara lain dengan fasilitas seperti ini, berasa di rumah sendiri nggak sih? hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih dari rumah sendiri. Maklum, di rumahku gak ada AC, hehehe

      Delete
  6. kalau stay lebih dari 3 hari memang lebih irit menginap di sini ya mbak

    ReplyDelete
  7. emang lebih nyaman dan enak ya mbak staycation di homestay atau apartemen gini, harga bisa gak jauh beda ama hotel namun dapat kamar lebih dari 1 sehingga kalo bawa keluarga lebih leluasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba. Sayang, saya baru tahu soal ini. Biasanya kalau liburan, kita terpaksa sempit-sempitan di kamar hotel yang kecil.

      Delete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. Aku pun tukang nyasar mba, ampe heran suamiku, padahal uda pake gmaps ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyasar mah udah kayak branding, bukan saya namanya kalo gak nyasar, hehehe

      Delete
  10. Homestaynya nyaman ya Mba, harga yang terjangkau, dan fasilitasnya juga lengkap. Anak senang dan orangtuapun tenang. Rekomen banget nih.. Makasih infonya Mba

    ReplyDelete
  11. Enaknya staycation di apartemen tuh bisa masak-masak sendiri. Tapi mbak belum sempet ya ternyata. Hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah masak kok, mba. Masak nasi sekaligus hangatin makanan yg udah dibeli.

      Delete
  12. Boleh juga nih homestaynya , kelihatan nyaman ya, fasilitasnya juga lengkap gitu dan yang paling penting tarif sewanya juga lebih terjangkau ya ketimbang nginap di hotel. Cocok banget nih buat tempat nginap bareng keluarga kalau ke KL.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar mba, kalau ke KL enakan nyari homestay aja, lebih nyaman.

      Delete
  13. Makasih referensinya mba, saya belum punya pengalaman home stay. Tapi baca cerita Mba, jadi pengen juga nyoba untuk pengalaman baru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh dicoba tuh, mba. Insya Allah, bikin betah.

      Delete
  14. Ini mah homestay nya asyik banget, mba. Seru pasti nginep di sini.

    ReplyDelete
  15. Tempatnya cukup nyaman ya mba walaupun fasilitasnya toidak begitu mewah tapi terlihat menyrnangkan

    ReplyDelete
  16. Duh, ngebetahin banget ya mbak.. Bisa nggak mau pulang saya kalau stay disini. Itu view nya juga bagus banget.. Mupeng, semoga bisa jalan-jalan ke Malaysia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita pun jadinya gak mau pulang saking nyamannya, mba.

      Delete
  17. Homestay nya bagus setara hotel ini mah klu di Indonesia. Btw cerita dong angka ketamat 4 mba...ditggu yaa hehr, thx

    ReplyDelete
    Replies
    1. homestaynya di apartemen, mba. Jadinya memang keren.

      Delete
  18. Ini homestay yg bagus mb. Tapi memang lebih irit dan nyaman klo anggota keluarga bnyak tinggal di sini. Makasih lo mb infonya. bisa di jadikan referensi buat liburan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar mba, homestay bisa jadi referensi liburan bareng keluarga.

      Delete
  19. Homestay nya nyaman juga ya mbak, penting nih kalo liburan bersama anak2, penginapan nya yg gk sumpek.

    ReplyDelete
  20. Wah nyaman juga ya, cukup besar jadi enggak uyel-uyelan...
    Sekadar saran, mungkin kalau mengulas penginapan, sebutkan juga fasilitasnya dan informasi-informasi penting seperti alamat, maps, dsb, siapa tahu pembaca mau nginap di situ juga

    ReplyDelete
  21. Patut dicoba nih tips dan triknya. Seru ya mbak jadinya nginep sekaligus liburan gitu. Next juga kalo mau ke luar kota mending homestay atau villa gitu ya mbak berarti daripada hotel

    ReplyDelete
  22. Wah nyaman dan luas ya homestay-nya..pas buat keluarga...ya mbak
    Kalau di indonesia nyebutnya apartemen ini. Dan sekarang memang pas jadi pilihan buat berbanyak. Jauh lebih hemat dari di hotel. Bisa masak pula..paling tidak ada dana yang dihemat kan ya bisa untuk lainnya.

    ReplyDelete
  23. Seneng ya mbak bisa ajak jalan-jalan mamanya. Pasti bakal jadi kenangan indah bagi beliau.

    Btw thanks infonya, jadi lebih asyik nginep di homestay, ya ��

    ReplyDelete
  24. Waktu baca-baca di awal sempat mengira-ngira seperti apa bentuk homestaynya. Ternyata di sebuah apartemen ya, untungnya homestaynya terlihat nyaman dan luas. Jadi puas nginep di sana ya, Mbak
    BTW, kalau boleh kasih saran, fotonya lebih baik landscape, Mbak. Soalnya saya juga pengen tahu juga keseluruhan pemandangan di sana hihihi

    ReplyDelete
  25. Duh...dari 500 ke 300 RM itu sih lumayan banget. Lucu juga tapi, homestay tapi di gedung tinggi. Bayanganku, ada halaman gitu. Tapi lengkap ya fasilitasnya. Yang penting anak² happy...

    ReplyDelete
  26. Lumayan ya mbak potongannya. Dan pasti ibu senang sekali bisa berkunjung. Saya jadi ingat ibu yg suka sekali mengunjungi putrinya walau jauh. Oiya apakah di homestay ini bisa pesan langsung on the spot?

    ReplyDelete
  27. Seru mb ceritanya. Pas tadi baca yang dari angka 13, terus 13a, dan 14nya ga ada kirain ada cerita horrornya... Hihi. Tapi mmg setiap daerah ada kepercayaan masing2 ya...

    ReplyDelete
  28. WAhhh airbnb selalu terpakai ya mau dimanapun dan kapanpun berada haha :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan meninggalkan jejak yang baik. Happy Blogging