SAAT TERBANG BARENG ANAK-ANAK

Wednesday, 14 December 2016


Untuk pertama kalinya saya harus melakukan perjalanan naik pesawat bareng anak-anak tanpa keikusertaan suami. Selama ini suami selalu ikut dan tentunya beliau yang bertindak sebagai pemimpin perjalanan sehingga saya tinggal menunggu cantik dan mempersilahkan beliau yang mengurus semuanya. Mulai dari angkat-angkat barang (saya bagian mengawasi dan menghitung jumlah barang), mengambil troli, check in hingga kami semua duduk manis di dalam pesawat. 

Beberapa hari sebelum keputusan ini diambil, suami berulang kali mempertanyakan  apakah saya mampu mengurus semuanya. Gak gampang lho….apalagi di musim liburan kayak gini. Belum lagi saya juga harus mengawasi barang serta keempat anakku yang akan ikut serta.

Dan…..saya pun harus berulang kali meyakinkan beliau kalau saya mampu. Kalau pun saya punya kekhawatiran paling cuma untuk satu hal. Saya tuh hobi banget nyasar (bukan hobi sih tapi kekurangan diri, hikz). Tapi tenang saja, untuk mengantisipasi hal tersebut saya kan punya mulut. Ntar kalau bingung tinggal tanya aja. Beres deh.

Alhamdulillah anak nomor duaku sudah baligh sehingga dia bisa menjadi mahram kami semua. Tahu dong, islam melarang perempuan safar alias bepergian tanpa didampingi mahram.

Kami meninggalkan rumah sekitar pukul 1 siang. Untuk mengantisipasi kemacetan saya meminta pak supir taxi agar mengambil jalan lewat jalan tol. Tahu sendiri kan betapa tidak menyenangkannya berada di tengah kemacetan. Bisa-bisa pesawatnya udah sampai Jakarta kami baru sampai bandara Hasanuddin.  Macet membuat perjalanan yang dekat malah bisa jadi jauh. Apalagi jarak yang jauh….bakal panjang ceritanya bak drakor. Eits…kok bawa-bawa drakor seeeh…

Ingin tahu caraku membunuh rasa bosan? Baca yuk..... http://www.haeriahsyam.com/2016/11/membunuh-bosan-ala-saya.html 

Di tengah jalan, Pak supirnya mengajak ngobrol. Ternyata beliau juga pernah jadi TKI di Malaysia, di daerah Cheras. Jadi deh, obrolan panjang. Dan inti pembicaraan adalah…..pak supir tersebut menyarankan agar kami mengganti kewarganegaraan aja. Makjleb deh..

Singkat cerita kami pun tiba di Bandara Hasanuddin. Sayang saya gak bisa foto-foto sebagaimana yang biasa kulakukan bila berada di suatu tempat. Bagaimana bisa ngambil gambar, perhatianku full pada anak-anak dan barang.

Setelah memastikan semua barang lengkap dan usai membayar taksi seharga 150 ribu kami pun bergegas masuk. Setelah memperlihatkan e-ticket yang ada di hp pada petugas penjaga pintu masuk, kami pun segera melenggang menuju bagian x-ray barang dan orang.

Saat itulah saya melihat betapa padatnya para calon penumpang Maskapai Lion Air, pesawat yang akan kami tumpangi. Bergegas kami bergabung dalam padatnya antrian. Berulang kali saya mengingatkan anak-anak agar jangan terpisah dan saling mengawasi. Maklum, suasana sangat ramai dan berdesak-desakan.



Saat sedang antri, anak-anak kasak kusuk karena tepat di depanku adalah bule. Iseng mereka mengukur tinggi badanku dengan tinggi badan bule yang menjulang tersebut. “Seperti ummi dan Hilyah…..” ucap Khaulah terkikik. Kik kik kik……

Alhamdulillah, selama perjalanan tadi  dan saat sedang antri anak-anak tidak ada yang rewel.  Mereka malah terlihat menikmati apa saja yang bisa dinikmati. Salah satunya, saya disuruh ngajak ngobrol bule tersebut. Ealah Nak, Bahasa inggrisku udah banyak yang hilang. Lagipula doi tuh lelaki. Mana boleh lah…..

Setelah giliranku tiba, saya pun menyerahkan hp plus ktp-ku. Entah karena agak lama atau durasi nyala hp-ku yang terlalu cepat, hp-ku sempat mati layar. Saat petugasnya menyentuh layar, mungkin beliau salah tekan, beliau kebingungan sendiri karena disajikan dengan tiga tampilan e-ticket. Iya sih, insya Allah kami akan melakukan tiga kali penerbangan. Dari Bandara Sultan Hasanuddin Makassar-Bandara Soekarno Hatta Jakarta, Bandara Soekarno Hatta-KLIA Kuala Lumpur, Bandara Subang Shah Alam-Bandara Sultan Mahmud Terengganu.

Alhamdulillah, setelah itu semuanya berjalan lancar. Usai memasukkan barang-barang ke bagasi kami pun berjalan-jalan menikmati keindahan Bandara Sultan Hasanuddin. Saat itulah saya baru bisa mengabadikan kenarsisan anak-anakku yang setiap kali melihat hal yang menarik minta difoto di sana. Huhuhu….   



Senang sih melihat anak-anak tetap hepi. Cuma satu hal yang bikin saya kesal. Begitu masuk ke ruang tunggu, anak-anak pada nodong minta makan. Padahal sebelum berangkat tadi mereka sudah makan di rumah. Ya Allah Nak, tahu gak sih harga bandara tuh jauh banget di atas harga normal. Ya udah, akhirnya saya membeli sebotol air mineral 600 ml seharga 11 ribu (ampun deh, di luar cuma 2 ribuan) dan sekaleng susu beruang seharga 18 ribu (di luar cuma 8 ribu). Udah gitu saya beli tiga cemilan yakni kroket, risoles dan lemper masing-masing seharga rp 14.500 (di luar paling mahal harganya 5 ribuan). Ampun deh.

Oh ya, satu hal yang tidak boleh dilupakan adalah ternyata gate yang ada di ticket tuh sering beda dengan gate yang harus kita masuki saat menuju pesawat. Karena gate yang ada di tiketku menunjukkan Gate 5 maka kami menunggu di depan gate tersebut. Pas iseng nanya ke petugas ternyata Gate-ku adalah Gate 6. Oalah….

Dan….setelah menunggu sekian lama akhirnya kami pun dipersilahkan menuju pesawat. Berulang kali saya harus memastikan kalau kami tidak salah pesawat. Soalnya di tiket tercantum kalau yang akan kami tumpangi adalah Lion Air sementara di depan pintu masuk tertera Batik Air. Iya sih, keduanya masih satu perusahaan. Tapi tetap saya harus memastikan. Gak lucu kan kalau tujuan kami ke Jakarta terus sampainya di Jepang. Huh, maunya……

Alhamdulillah selama penerbangan semua berjalan lancar. Anak-anak juga lebih banyak tidur selama penerbangan. Mungkin kecapekan. Sempat sih terjadi insiden kecil antara Tholhah dan Nusaibah yang kali ini duduk berdampingan. Tapi untungnya tidak lama karena setelah saya mengedarkan kembali pandangan ke arah ketiganya, semuanya sudah terlelap.

Dan setelah menempuh perjalanan selama lebih 2 jam kami pun tiba di Bandara Soekarno-Hatta Jakarta. Untung sebelumnya adik saya sudah mewanti-wanti agar kami langsung menaiki tangga yang menuju ke  gedung dan jangan ikut-ikutan bus yang diperuntukkan bagi penumpang transit.   

Setelah mengambil barang-barang di bagasi, kami pun bergegas keluar terminal kedatangan 1 A. Di sana kami menunggu jemputan suami yang langsung menuju bandara usai mengisi seminar di Universitas Muhammadiyah Tangerang.





Sebenarnya anak-anak minta makan namun saya khawatir nanti malah selisih jalan dengan suami soalnya suami sudah berada di jalan. Akhirnya saya meminta anak-anak bersabar. Apalagi saya sudah berpesan pada suami untuk membawa makanan untuk anak-anak. Suami menyanggupi karena kebetulan pihak panitia membekali suami dengan nasi dos serta sekeranjang buah-buahan. Tak lupa suami melengkapinya dengan beberapa buah susu kotak.

Tak sampai sejam kami menunggu ketika suami telah tiba dengan uber taxi-nya. Kami pun bergegas menuju terminal internasional. Tak lupa anak-anak segera menghabiskan oleh-oleh dari abahnya. Nyam nyam nyam…..



  



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...